Agar Menyapih (Pampers) Lebih Mudah

Agar Menyapih Mudah


Meyapih ASI perlu perjuangan. Mulai dari kesabaran menghadapi tangisan si kecil sampai nikmatnya merasakan pa**dara yang membengkak. Paling tidak prosesnya sekitar 3 hari 3 malam. Kadang sampai meriang.

Bagaimana dengan menyapih pampers. Memang sih ga ada acara pembengkakan, nangis-nangisan. Ga sampai meriang tapi justru perlu kesabaran lebih ketimbang sapih ASI.

Biasa, diawal-awal meski anak sudah diajari, sudah ditawari ke WC saban jam mesti tetap kecolongan. "Mi pipis" yang ada lantai sudah basah. "Ee' mi" yang ada sudah blepotan.

Sebenarnya gampang tinggal dicebokin, ganti celana baru. Lantai dipel sampai kering. Tapiii, lantai itu adalah tempat lalu lalang kita termasuk saat akan sholat. Jadi mensucikannya tak sekedar menghilangkan zat najisnya saja. Ga bisa cuma dipercik/dipel saja. Harus diguyur air mengalir.

Perlu banyak air, banyak lap dan luama prosesnya. Kalo pipisnya sekali dua sih it's okey. Lha musim hujan gini bisa-bisa lima kali lebih. Kalo masing-masing cuma di satu titik cuma ada 5 titik najis, kalo sudah keburu jalan muter semua lantai najis smua.

Nah ini yang bikin rempong. Saat kita mau sholat kan biasanya kaki kita dalam keadaan masih agak basah saat melintas menuju tempat sholat. Maka kaki yang basah menempel ke lantai yang bersih tapi belum suci akan menjadi najis juga.

Sholat bakal ga sah kalo syarat sahnya (suci pakaian badan dan tempatnya) ga terlakasana. Ribet kan ya? Belum lagi kalo dia pipisnya di karpet, perlu tenaga ekstra untuk mensucikannya.

"Klo gitu ga usah lepas pampers aja."

Mau sampai kapan? Mau segede apa juga kalo ga dilatih ga akan bisa. Jangan sampe skolah masih pake pampers. Selain kurang baik untuk ksehatan, boros juga dan kasian gurunya kalo sekolah masih harus diladeni urusan BAB BAK-nya.

*Biar mudah siapkan perangkatnya*

Gulung semua karpet sementara si kecil masa transisi. Siapkan kain pel yang mudah mnyerap (saya pake lap motor) karna daya serapnya yang tinggi bisa cuma sekali/dua sudah kering. Biar ga bau pesing pel lantai dengan alat pel yang memudahkan. Biar kerja jadi ringan, ga menguras energi yang akhirnya bisa memancing emosi. 😄

Untuk masalah sholat saya pilih beli sendal jepit. Biasanya sendal jepit dipake untuk di kamar mandi saja sebagai amalan sunah memakai terompah di kamar kecil. Sekarang sandal juga kami pakai selepas wudhu menuju tempat sholat.

Untuk Si kecil, selain selalu disampaikan "kalo mau pipis bilang ya sayang" dan jika berhasil selalu dipuji "hmm hebatnya anak umi, sudah bisa bilang kalo mau pipis, anak soleh cerdas" sambil dicium dan dipeluk. Kami juga janjikan "Kalo sudah pinter ga pipis di celana lagi nanti dibelikan mainan." Berhubung anak laki sukanya ya mobil-mobilan. 😀 sudah bakat dari sononya.

Alhamdulillah hari pertama semua kebobolan. Sudah keluar baru ngomong. Berdiri terpaku sambil menatap uminya sementara lantai sudah banjir. "Pipis ya? Muhammad lupa bilang ya?, nanti kalo mau pipis lagi bilang ke umi ya, pipisnya di WC, okey?" Terus saya tanya sampai dia bilang "OK".

Alhamdulillah emosi bisa terkendali, kenapa? Karna sudah ada perangkat sapih. Pikiran jadi fokus melatih anak. Urusan bebersih rumah, najis dan sholat sudah ada solusinya.

Alhamdulillah hari kedua cuma 2x kebobolan. Dan hari ketiga alhamdulillah zero. Yes! Alhamdulillah semoga sukses sampai seterusnya Nak lah.

Anaknya suskses tanpa pampers, uminya sukses tanpa emosi, rumah tak bau pesing dan sholat tetap terjaga, tetap suci.

Untuk malam sementara masih mengandalkan clodi buat jaga-jaga. Soalnya jemur kasur itu berat, kopral! 😄😄

Kalo untuk menyapih pampers dan menjaga sholat saja perlu perangkat agar tidak terasa berat. Apatah lagi untuk menyapih ide kapitalis dan komunis, perlu perangkat Jendral! Agar rakyat tak merasa berat, penguasa pun mendapat berkat.

Islam kaffah lah perangkatnya!

#ApapunMasalahmuIslamSolusinya
#IslamKaffahRahmatanLilalamin

-Wati Umi Diwanti- 06.09.17

Posting Komentar

My Instagram

Designed By OddThemes | Distributed By Blogger Templates